Translate

Selasa, 13 Maret 2012

Gejala Penyakit Dermatitis Atopik Pada Bayi

Dermatitis atopik
Anak saya semua malam menggaruk.
Ketika ia masih bayi, dokter kami mengatakan kepada kami bahwa ia telah eksim kekanak-kanakan. Sekarang ia adalah 12 tahun dan dia masih memiliki eksim. Sebuah Suara akrab? Anak ini memiliki eksim, atau lebih baik disebut dermatitis atopik. Ini adalah jenis alergi, seperti demam atau asma, namun tidak seperti gangguan alergi lainnya, tidak ada bagi anak untuk menghindari. Kebanyakan ahli kulit akan mengatakan bahwa tes kulit tidak membantu karena alergen tidak dapat ditemukan.Dermatitis atopik tampak sebagai kemerahan, scaling, dan penebalan kulit, yang disebut lichenifikasi. Hal ini paling sering di bagian belakang leher, belakang siku, dan di belakang lutut. Tidak ada lesi primer nyata; yang, anak mungkin gatal tapi tidak ada yang melihat sampai daerah tergores atau digosok. Selain tanda goresan atau kemerahan digosok, kulit mungkin mulai menunjukkan lepuh krusta dan air (vesikel). Kadang-kadang, bahkan mungkin ada pustula sebagai bagian dari infeksi bakteri sekunder. Dermatitis atopik dapat terlihat berbeda dalam penampilan dalam kelompok usia yang berbeda. Pada bayi dan balita, kemerahan dan scaling mungkin di pipi, lengan, dan kaki, atau bahkan di bagasi. Dermatitis atopik infantil dapat hadir untuk waktu yang singkat. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah ini adalah munculnya hanya dari dermatitis atopik atau apakah anak akan memiliki masalah kulit selama bertahun-tahun. Sebagai anak laki-laki atau perempuan tumbuh lebih tua, daerah yang lebih tradisional (leher, siku, dan lutut) menjadi terlibat.''

Ada tanda-tanda karakteristik pasien atopik. 

Sebagai contoh: Ketika mata yang digosok terlalu banyak, mereka dapat mengembangkan garis disebut Dennie-Morgan baris, atau kegelapan yang disebut "wajah rakun". Menggosok berlebihan dari bibir - menyebabkan retak dan kemerahan, yang disebut "sindrom mulut berkerut." Pada anak yang lebih atau ketika kondisi tidak aktif, kulit mungkin saja kering dengan skala ringan, kulit sensitif yaitu.'' Dermatitis atopik mungkin bingung dengan beberapa kondisi kulit lainnya. Sebagai contoh, neurodermatitis tampak sama, tetapi dibedakan dari dermatitis atopik oleh fakta bahwa tidak ada riwayat alergi pada anak atau di / keluarganya. Dermatitis seboroik muncul pada kulit kepala (ketombe), antara kedua alis, sekitar hidung, dan di belakang telinga. Dermatitis kontak, seperti poison ivy, tidak akan menjadi simetris dan mungkin berumur pendek. Kurap (tinea corporis) memiliki batas yang tajam dengan pembukaan pusat.'' Bagian terpenting dari pengobatan adalah menghindari iritasi lebih dari kulit. Air panas yang berlebihan bisa memicu siklus gatal-awal, sedangkan penggunaan sabun harus dibatasi ke daerah-daerah kritis. Wol Unworstered seringkali memicu iritasi lebih lanjut. Wol juga dapat ditemukan di tempat lain, di lotion dan krim. Alkohol Wol adalah nama lain untuk lanolin. Itulah sebabnya lotion Cetaphil atau krim, yang tidak mengandung iritasi, membuat agen pelumas yang baik. Hari ini Pengobatan melibatkan dua jenis obat: kortikosteroid dan imunomodulator. Lotion steroid, krim, atau salep akan mengurangi gatal dan kemerahan. Sebagai alternatif, Immunomodulators baru bekerja dengan baik pada anak-anak kebanyakan. Pil steroid atau steroid injeksi harus disediakan untuk situasi yang ekstrim dan berat bakat-up. Kedua jenis obat ini aman bila digunakan dengan tepat. Jangan takut dari steroid jangka, ini adalah kortikosteroid, bukan anabolic steroids digunakan oleh atlet. Bila menggunakan lotion atau krim steroid, tidak berlaku pada saat yang sama seperti lotion pelumas, karena ini akan mengencerkan bahan aktif dan membuat steroid kurang efektif. Mandi koloid sering membantu dalam fase akut untuk mengurangi gatal. Antihistamin oral membuat pasien mengabaikan gatal tetapi mereka tidak memperlakukan masalah mendasar. Baik mempengaruhi perjalanan penyakit, mereka hanya mengurangi gejalanya.''

Gejala-gejala 
dermatitis atopik cenderung datang dan pergi sendiri. Beberapa anak akan mengatasi itu sementara yang lain akan terus diganggu oleh selama bertahun-tahun yang akan datang. Anda harus ingat ini adalah penyakit terkendali.-..
  • Dermatitis atopik kadang muncul pada beberapa bulan pertama setelah bayi lahir.
  • Pada wajah, kulit kepala, daerah yang tertutup popok, tangan, lengan, kaki atau tungkai bayi terbentuk ruam berkeropeng yang berwarna merah dan berair.
  • Dermatitis seringkali menghilang pada usia 3-4 tahun, meskipun biasanya akan muncul kembali.
  • Pada anak-anak dan dewasa, ruam seringkali muncul dan kambuh kembali hanya pada 1 atau beberapa daerah, terutama lengan atas, sikut bagian depan atau di belakang lutut.
  • Warna, intensitas dan lokasi dari ruam bervariasi, tetapi selalu menimbulkan gatal-gatal.
  • Rasa gatal seringkali menyebabkan penggarukan yang tak terkendali sehingga penyakitnya semakin buruk.
  • Penggarukan dan penggosokan juga bisa merobek kulit dan menciptakan jalan masuk untuk bakteri sehingga terjadi infeksi.'' Dengan alasan yang belum pasti, penderita dermatitis atopik jangka panjang kadang mengalami katarak pada usia 20-30an tahun. Pada penderita dermatitis atopik, herpes simpleks yang biasanya hanya menyerang daerah yang kecil dan ringan, bisa menyebabkan penyakit serius berupa eksim dan demam tinggi (eksim herpetikum).
 

2 komentar:

Posting Komentar

Tags

Labels

Blog Archive

Blog Archive