Translate

Kamis, 31 Mei 2012

Gejala Listeriosis & Pengertian Listeriosis (Mempengaruhi Wanita Hamil di Trimester Terakhir)

Infeksi ini jarang terjadi, tetapi ketika hal itu terjadi paling sering mempengaruhi wanita hamil di trimester terakhir, bayi baru lahir, dan anak-anak dan orang dewasa yang kekebalan dilemahkan oleh penyakit seperti kanker atau HIV. Orang yang telah memiliki berbagai jenis transplantasi juga lebih berisiko untuk listeriosis. Bakteri Listeria dapat ditularkan melalui tanah dan air. Seseorang juga dapat menelan listeria dengan makan makanan tertentu, seperti daging deli dan luka dingin, soft-matang keju, susu, ayam setengah matang, hot dog mentah, kerang, dan kubis yang terbuat dari kubis yang terkontaminasi. Banyak kasus infeksi namun tidak memiliki sumber yang dapat diidentifikasi.



Infeksi Listeria dapat membuat gejala-gejala seperti demam, diare kelesuan muntah, kesulitan bernapas, dan menyusui yang salah. Wanita hamil yang mengalami listeriosis mungkin mengalami hanya ringan gejala mirip flu, tetapi mereka pada risiko kelahiran prematur, keguguran, dan kelahiran mati. Listeria dapat menyebabkan berbagai infeksi, termasuk gastroenteritis (muntah dan diare juga disebut "flu perut"), bakteremia (infeksi bakteri dalam darah), meningitis, pneumonia, osteomyelitis (infeksi pada tulang), dan endokarditis.

Orang yang telah melemahkan sistem kekebalan tubuh berada pada risiko tertentu untuk mengembangkan penyakit yang lebih serius dari listeriosis, termasuk pneumonia, meningitis, dan sepsis. Kasus listeriosis relatif jarang. Para listeriosis sebelumnya terdeteksi dan diobati, semakin baik, karena dapat menyebabkan infeksi serius dan mengancam jiwa. Dan terutama jika Anda sedang hamil atau di salah satu kelompok berisiko tinggi lainnya, menghindari makanan tertentu dan minuman dapat mengurangi risiko tertular infeksi ini.

Mengobati Listeriosis :

Listeriosis biasanya diobati dengan antibiotik diberikan di rumah sakit melalui kateter intravena (IV). Biasanya, pengobatan berlangsung selama sekitar 10 hari tetapi dapat bervariasi tergantung pada kemampuan tubuh untuk melawan infeksi. Anak-anak yang sistem kekebalan tubuh terganggu oleh penyakit atau infeksi, seperti kanker atau HIV, lebih mungkin untuk mengembangkan infeksi listeriosis parah dan mungkin memerlukan pengobatan tambahan. Pada individu sehat dengan Gastroenteritis karena Listeria, gejala sering berlangsung hanya 2 hari dan orang yang pulih sepenuhnya.


Mencegah Listeriosis

Selama hamil, sebaiknya ibu menghindari kontak dengan hewan liar maupun hewan peliharaan. Ibu hamil sebaiknya menghindarai pemakaian hasil olahan susu yang tidak dipasteurisasi atau sayuran mentah. Meskipun tidak ada vaksin terhadap bakteri yang menyebabkan listeriosis, Anda dapat membantu mengurangi risiko untuk keluarga Anda dengan mengambil tindakan pencegahan keamanan pangan ini:

-Selalu memasak makanan (terutama daging dan telur) secara menyeluruh untuk suhu internal yang tepat.
-Cuci buah dan sayuran secara menyeluruh sebelum makan.
-Hanya minum susu pasteurisasi, dan pastikan bahwa susu didinginkan pada suhu yang sesuai, yang kurang dari 40 ° F (4 ° C).
-Hindari makanan yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi.
-Jika Anda berada dalam kelompok berisiko tinggi, menghindari keju lunak seperti feta, Brie, Camembert, blue-veined, dan keju ala Meksiko kecuali mereka memiliki label yang jelas menyatakan mereka dibuat dari susu pasteurisasi.''

-Panaskan kembali dimasak, makanan yang sudah dikemas - seperti daging deli atau hot dog - untuk mengukus suhu panas, terutama jika Anda sedang hamil.
-Hati-hati mencuci tangan dan peralatan sesudah menangani makanan mentah.

Tips Pengobatan

Tujuan pengobatan adalah meredakan infeksi melalui pemberian antibiotik, yaitu ampisilin intravena dengan gentamisin (atau trimetroprim-sulfametoksazol). Infeksi yang ditularkan melalui plasenta memiliki angka kematian sebesar 50%. Bayi yang bertahan hidup akan mengalami kerusakan saraf dan gangguan perkembangan.''

Hubungi dokter segera jika anak Anda berkembang cepat atau sesak napas, demam, makan, muntah miskin, dehidrasi, teriakan bernada tinggi, lesu (kantuk yang berlebihan), atau mudah tersinggung. Jika anak Anda memiliki listeriosis, dokter dapat menyingkirkan penyakit lain dan mulai pengobatan

Listeriosis adalah suatu infeksi oleh bakteri Listeria monocytogenes yang didapat sebelum lahir atau selama persalinan (dari ibu) atau sesudah lahir (di rumah sakit).''

Penyebab

Bakteri Listeria monocytogenes. Bakteri ini biasanya ditemukan pada hewan liar, hewan peliharaan, tanah dan air. Pada manusia, bakteri ini seringkali menyebabkan septikemia atau meningitis. Janin, bayi baru lahir dan ibu hamil sangat rentan terhadap bakteri ini. Listeriosis pada ibu hamil yang terjadi pada awal kehamilan biasanya menyebabkan keguguran. Bakteri ini bisa melewati plasenta (ari-ari) Listeriosis pada akhir kehamilan bisa menyebabkan kelahiran mati atau kematian bayi dalam beberapa jam setelah lahir. Sekitar 50% janin yang terinfeksi pada akhir kehamilan akan meninggal.

Listeriosis biasanya ditularkan melalui makanan, yaitu produk olahan susu yang tidak dipasteurisasi atau sayuran mentah yang terkontaminasi oleh bakteri Listeria.

Gejala

Gejalanya bisa mulai timbul dalam waktau beberapa jam atau beberapa hari setelah bayi lahir, atau baru timbul beberapa minggu kemudian.''

Infeksi pada ibu hamil bisa menyebabkan :
- keguguran atau kelahiran mati
- penyakit berat pada bayi baru lahir yang menyebabkan bayi meninggal dalam waktu beberapa jam setelah lahir.''

Pada bayi baru lahir gejalanya berupa:
- nafsu makan berkurang
- lesu
- jaundice (sakit kuning)
- muntah
- ruam kulit
- peningkatan tekanan di dalam tulang tengkorak (akibat meningitis) bisa menyebabkan penonjolan ubun-ubun.
Infeksi yang timbul pada bayi yang berumur 5 hari atau lebih dan infeksi pada anak-anak sering terjadi sebagai meningitis. Gejalanya sama dengan meningitis akibat organisme lainnya.

Diagnosa
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik.

Pemeriksaan yang biasa dilakukan:
- Pembiakan cairan ketuban
- Pembiakan darah
- Pembiakan air kemih
- Pembiakan cairan serebrospinalis.

1 komentar:

Posting Komentar

Tags

Labels